Rabu, 29 Juni 2011

2 Pengertian Trigger,View dan Store Procedure berikut contoh sintaks nya


Jangan Lupa Tinggalkan Komentar Kalian Ya...!!!
TRIGGER


Menurut Wikipedia, trigger diartikan sebagai “procedural code that is automatically executed in response to certain events on a particular table or view in a database“. Singkatnya,trigger merupakan sekumpulan perintah atau sintaks yang akan secara otomatis dijalankan jika terjadi operasi tertentu dalam tabel atau view. Trigger digunakan untuk memanggil satu atau beberapa perintah SQL secara otomatis sebelum atau sesudah terjadi proses INSERT, UPDATE atau DELETE dari suatu tabel. Sebagai contoh misalnya kita ingin menyimpan id pelanggan secara otomatis ke tabel ‘log’sebelum menghapus data di tabel pelanggan.
Di MySQL, Triggers mulai dikenal di versi MySQL 5.0, dan di versi saat ini (5.1.4) fungsionalitasnya sudah bertambah. Pada versi selanjutnya pihak pengembang MySQL berjanji akan lebih menguatkan (menambah) fitur trigger ini.


Trigger sering digunakan, antara lain untuk:
·         Melakukan update data otomatis jika terjadi perubahan. Contohnya adalah dalam sistem penjualan, jika dientri barang baru maka stock akan bertambah secara otomatis.
·         Trigger dapat digunakan untuk mengimplementasikan suatu sistem log. Setiap terjadi perubahan, secara otomatis akan menyimpan ke tabel log.
·         Trigger dapat digunakan untuk melakukan validasi dan verifikasi data sebelum data tersebut disimpan.

Berikut ini bentuk umum perintah untuk membuat triggers:

CREATE TRIGGER name
[BEFORE|AFTER] [INSERT|UPDATE|DELETE]
ON tablename
FOR EACH ROW statement



Keterangan dari bentuk umum perintah membuat trigger:
·         name, Nama trigger mengikuti peraturan penamaan variabel / identifier dalam MySQL
·         [BEFORE | AFTER] digunakan untuk menentukan kapan proses secara otomatis akan dieksekusi, sebelum atau sesudah proses.
·         [INSERT | UPDATE | DELETE] digunakan untuk menentukan event (proses) yang dijadikan trigger (pemicu) untuk menjalankan perintah-perintah di dalam triggers.
·         tablename, merupakan nama tabel dimana trigger berada.
·         statement, merupakan sekumpulan perintah atau query yang akan secara otomatis dijalankan jika event / proses yang didefinisikan sebelumnya aktif.
DELIMITER $$

CREATE TRIGGER penjualan.before_insert BEFORE INSERT ON penjualan.pelanggan
FOR EACH ROW BEGIN
INSERT INTO `log` (description, `datetime`, user_id)
VALUES (CONCAT('Insert data ke tabel pelanggan id_plg = ', NEW.id_pelanggan), now(), user());
END;
$$ 

DELIMITER ;
Untuk menghapus trigger, dapat menggunakan perintah DROP TRIGGER dengan diikuti dengan nama tabel dan nama triggernya. Berikut ini bentuk umum dan contoh perintah untuk menghapus trigger.
Bentuk umum dan contoh menghapus trigger:
DROP TRIGGER tablename.triggername;
Contoh menghapus trigger bernama ‘before_insert’ yang ada di tabel pelanggan.
DROP TRIGGER penjualan.before_insert;


VIEW

SQL view digunakan untuk membuat tampilan sebuah tabel. Di dalamnya memungkinkan kita untuk bisa membuat, mengupdate dan menghapus tampilan tabel tersebut. Dan tabel yang ditampilkan merupakan tabel hasil dari perintah-perintah MySql.
Didalamnya akan terlihat adanya baris dan kolom seperti halnya tabel biasa dari sebuah database. Dan tabel yang ditampilkan hanya satu tabel sekalipun merupakan hasil perintah pada join MySql.

Untuk membuat View kita menggunakan perintah CREATE VIEW dengan bentuk sbb:
CREATE VIEW namaview AS
SELECT namakolom
FROM namatabel
WHERE persyaratan
View yang dihasilkan merupakan data yang terupdate karena setiap kita menjalakan kueri CREATE VIEW tersebut, maka database akan mengcreate data terbaru. Contoh:
CREATE VIEW Mahasiswa Jawa Barat AS
SELECT ID,Nama
FROM Mahasiswa
WHERE Propinsi=Jawa Barat
Hal ini akan menghasilkan tampilan data ID dan nama mahasiswa yang berasal dari propinsi Jawa Barat.
Sedangkan untuk menghapus sebuah view kita menggunakan perintah DROP pada kueri MySQL. Perintahnya adalah sbb:
DROP VIEW Mahasiswa Jawa Barat
Maka view tersebut akan terhapus.


Stored Procedure
Stored Procedure adalah kumpulan perintah SQL yang diberi nama dan disimpan di server. Stored Procedure biasanya berisi perintah-perintah umum yang berhubungan dengan database pada server, dan menghasilkan sekumpulan record. Stored Procedure ditulis dalam bentuk sebuah script.
Stored Procedure akan meningkatkan performasi database, meningkatkan sekuritas database. Performasi ditingkatkan melalui pemakaian tempat penyimpanan lokal (lokal terhadap database), program yang telah terkompilasi terlebih dahulu, dan pemakaian cache. Setiap kali sebuah perintah atau Stored Procedure dikirimkan ke server untuk diproses, server harus menentukan apakah dikirimkan ke server untuk diproses, server harus menentukan apakah pengirim mempunyai hak untuk menjalankan perintah tersebut dan apakah perintah tersebut benar, Setelah hak dan perintah diperiksa dan benar, SQL Server akan membuat rencana eksekusi.

2 komentar:

Novia Rizky mengatakan...

kita juga punya nih artikel mengenai 'SQL', silahkan dikunjungi dan dibaca , berikut linknya
http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/5239/1/JURNAL%20SKRIPSI%20Widhya%20Wijaksono.pdf
trimakasih
semoga bermanfaat

kyosaky mengatakan...

Makasih gan,,, tapi gelap gan tulisannya

Poskan Komentar